Maskne Mengganggu Penampilan, Berikut Cara Menghindarinya!

283 views

Mengenakan masker wajah telah menjadi bagian dari praktik sehari-hari kita untuk memperlambat penyebaran COVID-19. Sebagai penghalang terhadap virus corona baru, yang menyebar melalui tetesan pernapasan, sekarang dibutuhkan di banyak tempat umum, seperti restoran dan toko kelontong. Anda tidak sendirian jika mengalami wabah setelah memakai masker. Masker jerawat, sering dikenal sebagai "maskne", adalah efek samping yang khas dari penggunaan masker. Maskne, di sisi lain, bukan hanya agen penyebab jerawat. Ini juga dapat menyebabkan masalah kulit seperti kemerahan, ketidakrataan dan iritasi.

Apa Yang Harus Anda Ketahui Mengenai Masalah kulit “Maskne”

Secara umum, istilah “maskne” mengacu pada berbagai kelainan kulit yang dapat disebabkan oleh pemakaian masker atau penutup wajah. Ini dapat terdiri dari yang berikut:

  • Jerawat. Ketika pori-pori tersumbat oleh minyak, sel kulit mati, dan kotoran, jerawat berkembang. Jerawat, komedo putih, dan komedo hitam adalah semua kemungkinan efek samping.
  • Jerawat Rosasea. Mengenakan masker jika Anda menderita rosacea dapat menyebabkan flare-up. Karena ini, jerawat dan kemerahan dapat terjadi.
  • Dermatitis Kontak. Jenis dermatitis yang terjadi ketika seseorang menggunakan masker. Ketika Anda alergi atau sensitif terhadap bahan masker Anda, Anda akan mengalami dermatitis kontak. Ini dapat menyebabkan ruam kulit, ketidaknyamanan dan lecet. 
  • Folikulitis. Foolikulitis atau infeksi pada folikel rambut, menyebabkan jerawat yang menyerupai jerawat. Gatal atau nyeri juga merupakan efek samping yang mungkin terjadi.

Apa Akar Masalahnya?

Karena maskne dapat disebabkan oleh berbagai kelainan kulit, alasan gejalanya mungkin berbeda. Maskne disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat dalam banyak kasus. Minyak, kuman dan sel-sel mati sudah ada di kulit. Namun, ketika Anda menggunakan masker, racun ini dapat menumpuk lebih banyak lagi, menghalangi pori-pori.

Masker juga mengumpulkan kelembapan dari pernapasan dan keringat, yang mungkin meningkatkan risiko jerawat. Gesekan adalah penjelasan lain yang mungkin. Bahan penutup wajah dapat bergesekan dengan kulit, menyebabkan lecet dan iritasi.

Atau, bahan pelapis wajah mungkin sensitif atau alergi terhadap Anda. Beberapa masker dibuat dengan bahan kimia atau memiliki tekstur yang kasar. Mengenakan masker yang dicuci dengan pembersih beraroma juga bisa mengiritasi kulit.

Cara Terbaik Menangani Maskne

Meski pakai masker, tetap harus pakai masker. Salah satu cara terbaik untuk melindungi diri Anda dan orang lain di sekitar Anda dari COVID-19 adalah dengan menutup mulut dan hidung Anda.

Gejala Maskne dapat diobati dengan berbagai metode. Mari kita lihat setiap tahap secara lebih rinci.

  1. Cuci wajah Anda secara teratur

Pertahankan rutinitas perawatan kulit seperti biasa selama pandemi agar kulit tetap sehat. Ini melibatkan membersihkan wajah Anda dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali di malam hari, setelah berkeringat atau memakai masker.

Gunakan air hangat untuk mencuci muka. Dengan menggunakan handuk bersih, keringkan kulit Anda. Hindari menggosok kulit karena dapat mengiritasi.

  1. Gunakan Pembersih Yang Ringan

Minyak berlebih, keringat, dan bakteri dapat dihilangkan dengan pembersih moderat. Pembersih yang mengandung alkohol atau parfum harus dihindari. Komponen ini dapat mengiritasi kulit dan mempersulit gejala untuk sembuh. Cobalah pembersih yang mengandung benzoil peroksida atau asam salisilat jika jerawat Anda lebih parah. Jika Anda memiliki kulit sensitif, bicarakan dengan dokter atau dokter kulit Anda tentang obat pembersih yang sesuai untuk Anda.

  1. Oleskan Pelembab Non-Komedogenik Pada Kulit

Oleskan pelembap setelah mencuci muka agar kulit tetap ternutrisi. Gunakan produk non-komedogenik untuk menghindari penyumbatan pori-pori. Oleskan krim kortison dan pelembab yang kaya akan ceramide. Jika masker Anda terutama disebabkan oleh iritasi dan kulit kasar, Anda dapat memilih untuk menggunakan losion kortison sederhana yang dikombinasikan dengan pelembap kaya ceramide

  1. Beristirahatlah Dari Rutinitas Riasan Anda

Saat Anda merawat topeng Anda, jangan memakai riasan. Kosmetik seperti alas bedak, concealer, dan perona pipi dapat menyumbat pori-pori dan memperlambat proses penyembuhan.

Tips Untuk Menghindari Maskne (Jerawat Masker)

Karena kemungkinan besar Anda akan perlu memakai masker wajah di tempat umum di masa mendatang, tips pencegahan masker ini mungkin bisa membantu.

  1. Masker Kain Harus Dicuci Setelah Digunakan

Masker kain tidak boleh digunakan kembali tanpa dicuci terlebih dahulu. Gunakan deterjen cucian hypoallergenic yang tidak berbau dan keringkan pakaian sepenuhnya.

  1. Oleskan Lotion Antibiotik

Tidak jarang bakteri menumpuk di bawah masker, menyebabkan jerawat. Dermatologis biasanya merekomendasikan penggunaan krim atau gel antibiotik topikal pada kulit sebelum mengoleskan masker wajah untuk menghindari hal ini.

  1. Buang Masker Satu Kali Pakai

Setelah menggunakan masker sekali pakai, buanglah. Siapkan beberapa masker wajah jika Anda perlu menggantinya.

  1. Setiap 4 jam, Lepaskan Masker

Setiap empat jam, American Academy of Dermatology Association menyarankan untuk melepas masker selama 15 menit. Ini akan membantu mengistirahatkan kulit Anda. Lepaskan masker hanya jika Anda mampu menjaga jarak fisik dari orang-orang yang bukan bagian dari keluarga Anda. Penting juga untuk mencuci tangan sebelum melepas masker.

  1. Sebelum Memakai Masker, Gunakanlah Pelembab

Masker dapat mengiritasi kulit jika Anda memiliki kulit kering. Kulit Anda dapat terhidrasi dengan menggunakan pelembab non-komedogenik. Di antara kulit dan masker, pelembab dapat bertindak sebagai penghalang.

  1. Cuci Muka Setelah Memakai Masker

Sesampai di rumah, gunakan pembersih ringan untuk mencuci muka. Untuk melindungi kulit Anda, oleskan pelembab setelahnya. Sangat penting untuk mencuci muka setelah berkeringat saat memakai masker.

Maskne, kadang-kadang dikenal sebagai masker jerawat, adalah jerawat yang disebabkan oleh penggunaan masker wajah. Jika Anda menderita rosacea atau dermatitis, Anda mungkin mengalami gesekan dan iritasi, serta jerawat seperti jerawat.

Meskipun masker tidak nyaman, penting untuk tetap menggunakan penutup wajah selama pandemi COVID-19. Pembersihan wajah, hidrasi, dan penggunaan jenis masker yang benar secara teratur dapat membantu mencegah masalah kulit.

Periksa dengan dokter kulit atau dokter Anda jika topeng Anda lebih parah atau jika tetap ada setelah mencoba tips ini.

Tags: #Cara Menghilangkan Maskne #Cara Menghindari Maskne #Maskne

Rumah Sakit Container